NEWS

DPC PPP Kota Pasuruan Gelar Pendidikan Politik dan Sosialisasi UU No 18 Tahun 2019 Tentang Pesantren

Spread the love

Pasuruan, Altarraya.com – UU Pesantren disahkan DPR pada 24 September 2019. Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2019 itu mulanya merupakan RUU inisiatif PPP FPPP sejak 2013 sudah meneguhkan serta menginisiasi penyusunan RUU Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren, RUU Pendidikan Keagamaan dan Pondok Pesantren, namun perjalanan satu tahun kemudian, partai-partai berplatform Islam seperti PKB, PKS, dan PAN, bergabung mengusung RUU tersebut. Artinya Sejarah Pergulatan pengawalan RUU Pesantren hingga menjadi UU Pesantren PPP total di dalam nya. Terang Ainul Yaqin, mengawali pemaparan.

Acara Pendidikan Politik dan Sosialisasi UU Pesantren ini diselenggarakan pada Hari Selasa, 24 desember 2019 di Aula Pondok Pesantren Hidayatus Salafiyah (Arghob) Kota Pasuruan.

Salah satu poin penting dalam UU Pesantren adalah keberpihakan negara terhadap pesantren yang selama ini dinilai telah banyak berkontribusi kepada kehidupan bernegara.

“Ini merupakan salah satu politic recognition negara kepada pesantren,” tegas Ainul Yaqin.

“Tradisi intelektual dan etika pesantren dapat menjadi salah satu variabel yang dapat memberikan ketahanan bagi warga negara Indonesia untuk terus cinta NKRI.” Tambah alumni Pesantren Tebuireng.

“Karenanya pesantren harus mampu mengintegrasikan keislaman dan keindonesiaan, serta memadukan nasionalisme dan ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa. ” Papar Ainul Yaqin.

Acara tersebut dihadiri oleh Perwakilan Pondok Pesantren Di Kota Pasuruan, Pengurus DPC, dan Tokoh masyarakat Pasuruan.

Hadir sebagai Narasumber Aris Ubaidilah, Anggota DPRD PPP Kota Pasuruan, Fuad Fathoni, S.Ag.M. Si. Pemerhati Sosial Pesantren kota Pasuruan, Ketua DPC PPP Kota Pasuruan H. Mochammad Arief atau Gus Awik, dan Perwakilan dari DPP PPP Ainul Yaqin, S.Ag. M.Si.

“Point paling penting dari Undang-undang Pesantren adalah rekognisi atau pengakuan negara terhadap lulusan pesantren, baik yang formal maupun nonformal. Pesantren yang formal dalam UU ini terdiri dari pendidikan muadalah dan pendidikan diniyah formal, serta ma’had ali.” Ainul Menambahkan.

Sementara jalur pendidikan nonformal berupa pengajian kitab kuning dengan beberapa metode pembelajarannya yang khas. Baik formal maupun nonformal, semua lulusan pesantren diakui sama dengan lulusan pendidikan formal pada jenjang tertentu.

“Setelah dinyatakan lulus ujian dan lulusannya dapat melanjutkan ke jenjang pendidikan formal yang lebih tinggi, baik yang sejenis maupun tidak sejenis dan/atau kesempatan kerja.” terang Ainul yang juga Ketua LP2S DPP PPP.

Seperti hal lahirnya UU Pesantren, PPP akan mendorong Lima RUU pada Prolegnas 2019 -2024 yakni RUU Larangan Minuman Beralkohol, RUU Wisata Halal, RUU Ekonomi Syariah, RUU Perlindungan Anak Yatim dan Anak Terlantar dan Revisi UU Ormas. Ungkap Tenaga Ahli Anggota DPR RI F-PPP tersebut.

Sementara Fuad Fatoni mengungkapkan sudah saatnya Pesantren memanfaatkan Momentum adanya UU Pesantren ini sebagai semangat baru wajah Pesantren Indonesia yang Maju dan Berintegritas tinggi, sebagai bagian pendidikan Indonesia.

Reporter : Iis
Editor : Zainal

Baca Juga  Bolehkah Orang Kidal Makan dengan Tangan Kiri? Ini Jawabannya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.